SUARA KALTIM-Online
SUARA KALTIM-Online SUARA KALTIM-Online

Tes Darah Pertama di Dunia, Deteksi Kanker Kulit Melanoma

Friday, 20 July 2018 | 6:04 am | 229 Views |
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
                                                                       
PropellerAds

www.suarakaltim.com– Peneliti Australia telah mengembangkan tes darah “pertama di dunia” untuk mendeteksi kanker kulit mematikan ‘melanoma’ tahap awal. Ini sebuah perkembangan yang mereka katakan dapat menyelamatkan ribuan nyawa.

Para peneliti dari Edith Cowan University mengatakan, tes darah dapat membantu dokter mendeteksi kanker kulit pada tahap awal sehingga lebih mudah untuk diobati.

Hosting Unlimited Indonesia

“Pasien yang memiliki melanoma yang terdeteksi pada tahap awal punya tingkat kelangsungan hidup selama lima tahun antara 90 dan 99 persen, sedangkan jika tidak terdeteksi secara dini dan sudah menyebar ke seluruh tubuh, tingkat kelangsungan hidup selama lima tahun turun menjadi kurang dari 50 persen,” ujar peneliti utama Pauline Zaenker.

 

Melanoma biasanya diidentifikasi oleh dokter secara visual dan sel kankerkulit yang mencurigakan harus menjalani pembedahan eksisi dan biopsi.

Metode tes darah baru bekerja dengan menguji autoantibodi yang diproduksi oleh tubuh untuk melawan melanoma.

“Tubuh mulai memproduksi antibodi ini segera setelah melanoma pertama kali berkembang. Inilah cara kami dapat mendeteksi kanker pada tahap awal, dengan tes darah ini,” kata Zaenker.

Para peneliti mengidentifikasi kombinasi 10 antibodi dari 1627 jenis berbeda yang mengindikasikan adanya melanoma.

Penelitian yang masih dalam tahap awal ini diterbitkan dalam jurnal Oncotarget tanggal 18 Juli 2018 berdasarkan uji coba yang melibatkan 105 pasien dengan melanoma dan 104 orang sehat. Tes darah mendeteksi melanoma stadium awal pada 79 persen kasus.

Hosting Unlimited Indonesia

Langkah selanjutnya adalah melakukan uji klinis lebih lanjut untuk memvalidasi temuan. Ini bisa memakan waktu sekitar tiga tahun lagi.

“Jika berhasil, kami berharap dapat memiliki tes yang siap digunakan di klinik patologi sesegera mungkin,” kata Profesor Mel Ziman dari Melanoma Research Group.

“Tujuan utamanya tes darah ini adalah untuk memberikan kepastian diagnostik yang lebih jelas sebelum biopsi dan untuk pemeriksaan rutin orang-orang yang berisiko melanoma lebih tinggi. Seperti mereka yang memiliki banyak tahi lalat atau mereka yang memiliki kulit pucat atau riwayat penyakit dalam keluarga, “katanya.

Melanoma adalah jenis kanker kulit yang paling mematikan dan paling umum yang disebabkan terutama melalui paparan sinar UV dan sinar matahari. Australia memiliki tingkat melanoma tertinggi kedua di dunia setelah Selandia Baru, dengan 14.000 diagnosis baru dan hampir 2.000 kematian setiap tahun.

sk-22/faktualnews.co

Hosting Unlimited Indonesia

Leave a Reply