Peringkat Terburuk Pengetesan Covid-19, Indonesia Selevel Ethiopia

Peringkat Terburuk Pengetesan Covid-19, Indonesia Selevel Ethiopia

 

Jakarta, SUARA KALTIM Online– Hanya 36 dari setiap 1 juta orang yang diuji untuk virus corona di Indonesia, menjadikannya yang terburuk keempat dalam tingkat pengujian di antara negara-negara dengan populasi 50 juta atau lebih, menurut data situs pandemi Worldometer.

Negara dengan populasi terpadat keempat di dunia yang berjumlah 270 juta berkinerja lebih baik daripada hanya Ethiopia, Nigeria, dan Bangladesh, menurut situs tersebut, yang telah memperkenalkan fitur baru yang menunjukkan tingkat pengujian relatif terhadap populasi masing-masing negara.

BACA JUGA : Nah Ham! Natalius Pigai Sebut Ada Menteri Suka Mabuk dan Main Perempuan: Suaranya Serak-serak… Siapa lah?

Tiga preforming terburuk adalah Ethiopia, dengan 16 tes untuk setiap 1 juta orang, Bangladesh (18 tes), dan Nigeria (19 tes). Sebagai perbandingan, Korea Selatan menguji 8.996 untuk setiap 1 juta orang, Singapura 6.666, dan Malaysia 1.605.

Dilansir The Straits Times, Senin (6 April) tentang tingkat yang sangat rendah di Indonesia, Achmad Yurianto, juru bicara pemerintah untuk manajemen Covid-19, mengatakan: “Kami tidak menguji berdasarkan ukuran populasi, tetapi berdasarkan penelusuran kontak kasus positif serta berdasarkan kunjungan ke fasilitas kesehatan oleh orang-orang dengan gejala Covid-19. “

Yuri menambahkan bahwa Indonesia juga melakukan tes cepat , tetapi jumlah tes tersebut tidak menambah penghitungan nasional Covid-19.

Dia menekankan bahwa tes cepat tidak dapat diandalkan seperti tes reaksi rantai polimerase standar (PCR), katanya tes cepat digunakan hanya untuk membantu dengan “penyaringan” awal orang yang mungkin tertular virus.

Setiap kontak dekat yang dites negatif menggunakan kit tes cepat harus mengulang prosedur setelah periode waktu tertentu, sementara siapa pun yang tes positif harus dikonfirmasi oleh tes PCR.

BACA JUGA : HOAX : “Rezim togog Bedebah pasilitasi karantina khusus untuk TKA SILUMAN CHINA”

Tes cepat adalah tes antibodi, yang menentukan apakah seseorang telah mengembangkan kekebalan terhadap virus corona . Tes ini memiliki peran terbatas dalam diagnosis karena dibutuhkan empat hari atau lebih oleh tubuh setelah terinfeksi untuk menghasilkan antibodi, yang akan terlambat untuk tujuan deteksi cepat dan pelacakan kontak.

Peringkat Indonesia di antara negara-negara seperti Ethiopia datang sebagai kejutan karena ekonomi terbesar di Asia Tenggara memiliki PDB yang setidaknya tiga kali lebih besar daripada salah satu dari tiga negara peringkat bawah. PDB per kapita Indonesia, sering digunakan sebagai indikator standar kehidupan suatu negara, setidaknya dua kali lipat.

Indonesia memiliki PDB sebesar USD $ 1,1 triliun (S $ 1,58 triliun), sementara Ethiopia, Bangladesh dan Nigeria masing-masing memiliki PDB US $ 81 miliar, US $ 250 miliar, dan US $ 375 miliar, masing-masing.

Kementerian Kesehatan Indonesia telah banyak dikritik karena birokrasi dalam membawa kit tes, serta peralatan untuk membaca sampel uji PCR.

Laporan media baru-baru ini juga menunjukkan bahwa korban resmi Covid-19 di kementerian secara nasional, saat ini di 209, adalah sosok yang bersahaja yang ditentang oleh pengumuman terpisah oleh pemerintah daerah di Jawa Barat dan pemerintah kota Jakarta, yang menunjukkan jumlah korban yang lebih tinggi. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang transparansi dan kredibilitas kementerian kesehatan dalam mengungkapkan data, demikian media lokal melaporkan.

Jakarta, tempat sekitar setengah dari kasus corona nasional berasal, mengeluarkan data bulanan tentang penguburan warga di ibukota untuk Maret mencapai 4.377, jauh di atas rata-rata bulanan 2.745 penguburan tahun lalu dan 2.774 penguburan tahun sebelumnya.

Pada 2 April, Gubernur Jakarta Anies Baswedan mengatakan 401 pemakaman dilakukan mengikuti protokol Covid-19. Penghitungan nasional menunjukkan kematian di Jakarta hanya 99.

BACA JUGA : Perangi Corona, Wanita Muslim India Ini Sumbangkan Uang yang Dikumpulkan Bertahun-tahun untuk Naik

Sementara itu, rupiah Indonesia adalah di antara mata uang yang telah melemah tajam terhadap dolar AS karena krisis coronavirus semakin dalam. Rupiah turun 15 persen YoY pada tanggal 6 April, sementara mata uang lain yang mengalami penurunan tajam pada periode yang sama termasuk peso Meksiko, yang turun 26 persen, dan rubel Rusia, 19 persen.

Beberapa negara ini telah menghabiskan banyak cadangan devisa mereka untuk campur tangan di pasar mata uang. Namun, para ahli berpendapat bahwa ketidakpastian dan kurangnya kredibilitas menimbulkan ancaman terbesar terhadap nilai mata uang negara-negara ini, dan meningkatkan transparansi dalam data Covid-19 mereka dan meningkatkan tingkat pengujian akan menjadi langkah paling efektif untuk mengatasi masalah depresiasi mata uang mereka.[end]

 

 

Editor : Sulthan Abiyyurizky

Leave a Reply