SUARA KALTIM-Online
SUARA KALTIM-Online SUARA KALTIM-Online

Benarkah pemerintahan Jokowi telah menyelesaikan lubang-lubang tambang yang belum direklamasi?

Wednesday, 20 February 2019 | 3:33 pm | 84 Views |
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
                                                                       
PropellerAds

 

www.suarakaltim.com-Benarkah pemerintahan Jokowi telah menyelesaikan lubang-lubang tambang yang belum direklamasi? 
 
Calon Presiden Jokowi mengatakan bahwa selain penghutanan kembali, beberapa tambang juga telah melakukan reklamasi kembali. Ada yang menjadi wisata pantai ada juga yang jadi kolam ikan besar. 

Pernyataan itu disampaikan Jokowi dalam Debat Capres ke-2 pada Sabtu 17 Februari 2019, menjawab pertanyaan panelis tentang langkah konkret kedua capres untuk mengatasi masalah lingkungan dan sosial ekonomi yang ditimbulkan oleh lubang-lubang bekas tambang.

Hosting Unlimited Indonesia

“Ada satu dua tiga yang memang belum dikerjakan, tetapi sekali lagi dengan pengawasan pemerintah daerah dengan pengawasan kementerian lingkungan hidup, saya meyakini ini bisa di satu persatu bisa diselesaikan,” kata Jokowi.

 
Jawabannya : tidak benar atau salah.

HASIL CEK FAKTA

Catatan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan per Januari 2018 menunjukkan lahan yang berhasil direklamasi per tahun lalu baru 6.808 hektare. Sedangkan lahan bekas tambang di Indonesia mencapai 557 ribu hektare.

Di Samarinda saja, misalnya, ada 232 lubang bekas tambang yang terbengkalai. Lubang sisa tambang juga ditemukan di Kutai Kartanegara, Kutai Timur, dan Berau. 

Banyaknya lubang tambang yang belum diselesaikan ini menyebabkan jatuhnya korban.

Catatan Akhir Tahun (Catahu) Jaringan Advokasi Tambang (JATAM) 2018, menunjukkan, bahwa sejak 2014-2018 sebanyak 115 korban tewas di lubang tambang. 

“Tak ada rehabilitasi yang serius, menewaskan 32 orang di Kalimantan Timur,” tulis Jatam dalam akun Twitternya, 18 Februari 2019.

KESIMPULAN

Klaim Jokowi yang telah menyelesaikan lubang-lubang tambang yang belum direklamasi adalah salah.

RUJUKAN

BACA PULA  

Hosting Unlimited Indonesia

Jumlah Perusahaan Prabowo Mulai Berkurang, Di Berau Kiani Kertas atau Kertas Nusantara “Sudah Tidak Ada Lagi”?

ICW: Prabowo dan Jokowi Tak Sentuh Akar Besarnya Indikasi Kerugian Negara di Persoalan SDA dan Energi

Impor Beras Naik 2,5 Kali Lipat, Jokowi Justru Bilang Turun

Selain Prabowo, Anggota Tim Sukses Nasional Jokowi Juga Menjadikan Kaltim “Sapi Perahan”

Hosting Unlimited Indonesia

Leave a Reply