SUARA KALTIM-Online
SUARA KALTIM-Online SUARA KALTIM-Online

Pasukan Amerika Didesak Keluar dari Irak

Saturday, 29 December 2018 | 9:43 am | 207 Views |
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
                                                                       
PropellerAds

Foto: Pasukan Amerika Serikat

BAGHDAD, www.SUARAKALTIM.com  – Partai-partai politik Irak menuntut penarikan pasukan AS dari negara mereka beberapa jam setelah Donald Trump secara mendadak mengunjungi pasukan Amerika yang bermarkas di sana.

Hosting Unlimited Indonesia

Presiden AS dan istrinya Melania terbang ke pangkalan militer Al-Asad di provinsi Anbar pada Rabu (26/12/2018). Trump berkunjung selama tiga jam tetapi tidak bertemu dengan pejabat Irak.

Politisi Irak mengatakan kepada arab news bahwa kunjungan itu tidak dikoordinasikan dengan pemerintah. Banyak yang menganggap perjalanan itu sebagai penghinaan dan “pelanggaran terang-terangan terhadap kedaulatan Irak.”

Beberapa pemimpin Syiah mengatakan mereka akan menanggapi dengan berusaha memobilisasi dukungan yang cukup untuk memberikan suara pada undang-undang yang memaksa pemerintah Irak untuk mengusir pasukan AS.

Beberapa faksi bersenjata mengancam akan menargetkan pasukan AS jika Washington menolak untuk menarik pasukan.

“Kunjungan presiden AS … adalah pelanggaran norma-norma diplomatik dan bukti yang jelas tentang pengabaian AS terhadap hukum internasional yang mengikat negara bersama,” kata Salam Al-Shimiri, seorang anggota parlemen dari blok parlemen Reformasi yang dipimpin oleh ulama Muqtada Al-Sadr, Kamis (27/12/2018).

“Parlemen yang merupakan perwakilan sah semua warga Irak, harus menyatakan posisi yang jelas dan cepat terkait dengan pelanggaran kedaulatan Irak yang sedang dilakukan oleh pihak Amerika.”

Hosting Unlimited Indonesia

Qais Al-Khazali, komandan Asaib Ahl Al-Haq, salah satu faksi paling kuat yang didukung oleh Iran yang memimpin beberapa serangan terhadap pasukan AS di Irak pada 2007 dan 2008, mengatakan tanggapan warga Irak terhadap kunjungan itu akan memberikan suara di Parlemen pada undang-undang untuk mengusir pasukan Amerika.

“Jika pasukan Anda tidak keluar, kami memiliki pengalaman dan kemampuan untuk mendorong mereka keluar,” tulis Khazali di Twitter.

Kunjungan Trump adalah yang pertama bagi pasukan AS di Irak. George W. Bush dan Barack Obama melakukan kunjungan serupa, yang dilakukan secara rahasia tetapi termasuk pertemuan dengan para pejabat Irak. Perdana Menteri Nuri Al-Maliki saat itu bertemu Obama di Pangkalan Kemenangan, dekat Bandara Baghdad pada 2009.

Selama kunjungannya, Trump mengucapkan terima kasih kepada pasukan AS atas upaya mereka dalam memerangi “terorisme”.

Dia tiba di bandara di Yordania sebelum pindah ke Al-Asad dengan helikopter militer. “Jaringan telepon dan internet diblokir di wilayah itu selama kunjungan itu,” kata sumber-sumber militer.

Pemerintah Irak mengatakan mengetahui kunjungan itu, yang bertujuan “memberi selamat kepada pemerintah baru Irak dan mengunjungi militer AS di dalam pasukan koalisi internasional.”

Kantor Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi mengatakan pertemuan resmi seharusnya dilakukan antara kedua pemimpin, tetapi perbedaan pandangan terkait dengan pengaturan menyebabkan penggantian pertemuan dengan panggilan telepon.

Perjanjian yang ditandatangani antara Irak dan AS pada 2011 mengharuskan izin pemerintah Irak sebelumnya diperoleh untuk setiap kunjungan pejabat AS ke pasukan yang hadir di Irak.

Sumber: Arabnews/kiblat.met/sk-002

Hosting Unlimited Indonesia

Leave a Reply