SUARA KALTIM-Online
SUARA KALTIM-Online SUARA KALTIM-Online

Viral Video Keranda Mayat Dihanyutkan Menyeberangi Sungai, Karena Tidak Ada Jembatan

Friday, 15 February 2019 | 9:35 am | 166 Views |
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
                                                                       
PropellerAds

 

www.suarakaltim.com– Keranda mayat yang dihanyutkan untuk menyeberangi sungai sebelum dikubur karena tak ada jembatan.  Video tersebut viral dan pertama kali diunggah di Instagram pada Selasa 12 Februari 2019. Menurut keterangan, kejadian itu terjadi di Gorekan Lor, Cermen Lerek, Kedamean, Gresik, Jawa Timur.

Hosting Unlimited Indonesia

Sebuah video keranda mayat yang dihanyutkan oleh banyak orang di sungai dengan arus yang deras baru-baru ini menjadi viral di beberapa media sosial.

Dari informasi yang sudah dihimpun, kejadian tersebut terjadi di Kecamatan Kedamean, Gresik, Jawa Timur. Orang-orang yang banyak tersebut merupakan warga Dusun Gorekan Lor, Desa Cermenlerek. 

Para warga menghanyutkan keranda tersebut guna menyeberangkannya agar bisa mencapai tempat pemakaman u mum di desa setempat. Terpaksa dihanyutkan karena tidak ada jembatan penghubung di sungai tersebut yang sedang deras arusnya karena musim hujan dan banjir.  

“Kalau musim kemarau ya melintasi sungai yang kering. Saat hujan harus melewati sungai yang banjir,” Menurut Doni, sang perekam video. 

 

Embedded video

KangTejo_Gresik@KangtejoG
 

Semoga cepat di perhatikan pemerinrah Kabupaten Gresik maupun Propinsi Jatim bahkan pusat… Kondisi warga Gorekan Lor desa Cermen Lerek kec. Kedamean Gresik yg TPUnya berada di tepi sungai harus menyebrangi sungai saat memakamkan jenazah bila ada warga meninggal di musim hujan.

See KangTejo_Gresik’s other Tweets
https://twitter.com/i/status/1095478334333497344
 

Usaha warga agar mampu menyeberangkan keranda tersebut membutuhkan kerja keras tentunya.  

Hosting Unlimited Indonesia

“Warga harus menyiapkan ban mobil tiga buah untuk mengapungkan keranda mayat itu,” kata Doni. 

Menurut warga, sebenarnya di kampungnya juga ada tempat pemakaman umum, namun karena kondisi makam di kampung mereka sedang terendam banjir, maka terpaksa warganya yang meninggal harus dimakamkan di desa seberang. Jenazah Sayu (80) warga Dusun Gorekan Lor RT 12 RW 6 Desa Cerme.  

Kejadian ini juga dibenarkan oleh Wakapolsek Kedamean Gresik, Ipda Anas Tohari yang memang hal ini terjadi di wilayahnya. Menurut Anas, warga berusaha menyeberangkan jenazah melewati Kali Lamong.  

“Benar, kejadiannya siang tadi di Desa Cermen, Kecamatan Kedamean, Gresik,” kata Anas (Detik.com).  

“Informasi dari kepala desa setempat, infomasinya mau memakamkan warganya. Namun makam yang berada di dusunnya tergenang air, maka dipindahkan ke makam yang berada di sebarang sungai,” kata Anas. 

Menurut Anas, di kawasan Kali Lamong dulu ada jembatan, namun sayangnya sudah rusak karena tergerus oleh air sungai Kali Lamong.  

“Dulu ada jembatan tapi sudah rusak. Informasinya akan dibuatkan jembatan disitu,” ujar Anas. 

Warga sendiri selama ini juga sudah mengajukan pembangunan jembatan ke pemerintah setempat, namun hal tersebut belum terealisasi. Sehingga salah satu motif kejadian ini direkam dan disebarkan di media sosial agar pemerintah tahu keadaannya.  

“Biar pemerintah tahu bahwa di Gresik masih ada keadaan yang seperti itu,” ujar Doni.  

keepo.me

Hosting Unlimited Indonesia

Leave a Reply