SUARA KALTIM
SUARA KALTIM SUARA KALTIM

Pengakuan Orang Mati “Bangkit” Lagi Di Sampang Madura

Tuesday, 30 July 2019 | 7:58 am | 233 Views |
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
                                                                       
https://youtu.be/N5PPVBd1uqk
 
Fakta pria mati hidup lagi di Sampang, penyebab ‘bangkit’ kembali hingga kuburan sudah digali. 
 
 
https://youtu.be/EiOJ4YuE8Is
 

PAMEKASAN, SUARAKALTIM.COM  – Kasus  Orang Mati Hidup Lagi di Sampang Berbuntut Panjang, Polisi  Turun Tangan.

Warga Kabupaten Sampang, Jawa Timur, dibuat geger dengan peristiwa hidupnya kembali orang yang diduga mati bernama Robi Anjal (38) asal Pontianak, Kalimantan Barat, pada Jumat (26/7/2019) malam.

Pria berambut gondrong ini, tiba-tiba bangun saat jasadnya terjatuh dari ranjang mobil ambulans yang membawanya dari Kabupaten Malang.

Kasus Orang Mati Hidup Lagi di Sampang Madura Dibawa ke Polisi, Ini Pengakuannya

Peristiwa ini nampaknya berbuntut panjang. Robi bersama istrinya berurusan dengan Polres Sampang. Senin (29/7/2019) pagi, Robi dan istrinya hadir untuk dimintai keterangan seputar kejadian yang diduga direkayasa itu.

Sebelum dimintai keterangan, Kompas.com menemui Robi dan istrinya di depan ruangan penyidikan Polres Sampang.

Berkacamata hitam, Robi menceritakan kronologi peristiwa yang dianggap aneh tersebut.

Awalnya, pada tanggal 23 Juli 2019 kemarin, Robi dan istrinya datang ke keraton Solo untuk meminta petunjuk terkait asal-usul ayahnya yang masih ada keturunan keraton Solo.

Namun, tidak ada satu pun pihak keraton yang menemui Robi.

Robi pun memilih langkah dengan bersujud di pendapa keraton. Setelah bersujud, Robi mengaku tidak sadarkan diri.

“Sejak saat itu saya tidak sadar. Saya hanya merasa tidur, bukan mati suri seperti fitnah yang disebarkan banyak orang,” ujar Robi.

Istri Robi yang enggan disebut identitasnya, mengaku bingung karena suaminya tidak kunjung sadar selama enam jam lebih.

Orang-orang yang ada di sekitar keraton ikut bingung sehingga dipindah ke tempat orang sembahyang di luar lingkungan keraton.

Bahkan, dokter didatangkan untuk memastikan kondisi Robi.

“Kata dokter di Solo, suami saya meninggal karena serangan jantung. Saya masih ragu meskipun sedikit percaya atas keterangan dokter,” kata istri Robi.

Suaminya divonis meninggal, istri Robi bingung.

Setiap orang yang dikenal dihubungi agar suaminya bisa dibawa ke Sampang, Madura untuk dikuburkan.

Ada kenalan orang Kabupaten Malang, kemudian jasad Robi dijemput ke Solo dan diantarkan ke Sampang.

Tiba di Sampang, langsung menuju pondok pesantren Karongan, Desa Tanggumung, Kecamatan Kota Sampang.

Alasan istri Robi, karena wasiat Robi jauh-jauh hari, jika Robi meninggal agar dimakamkan di kompleks pemakaman keluarga pesantren.

“Saya orang awam, saya bingung. Jadi, banyak orang yang saya hubungi, hingga akhirnya sampai di Sampang,” imbuh istri Robi.

Saat tiba di Sampang, Robi tiba-tiba hidup lagi.

Kata Robi, lantunan salawat dan bacaan Al-Quran yang membangunkan dirinya.

Setelah bangun, Robi bertanya ada di mana.

“Saya terkejut mengapa tiba di Sampang. Padahal, terakhir saya ingat ada di keraton Solo,” imbuh pria kelahiran 18 Maret 1981 ini.

Peristiwa tersebut, dianggap akal-akalan oleh warg Sampang. Sehingga Robi dilaporkan ke Polres Sampang.

 Tudingan dan laporan itu, menurut Robi dianggap tidak masuk akal.

Alasannya, karena Robi mengaku tidak merugikan siapa pun.

Dirinya juga bukan siapa-siapa dan bukan orang yang ingin terkenal.

“Saya melakukan hal ini untuk apa dan buat siapa? Saya orang biasa kok,” ungkap pria yang mengklaim dirinya sering diminta bantuan orang lain untuk menyembuhkan gangguan gaib.

Kasat Reskrim Polres Sampang, AKP Subiantana, saat dikonfirmasi enggan menjelaskan panjang lebar soal peristiwa yang menghebohkan itu.

Namun, pihaknya memperoleh keterangan bahwa Robi sedang menjalani tirakat ilmu spiritual.

“Masih mau kami periksa lebih lanjut motivasinya apa melakukan hal itu. Soal kemungkinan adanya unsur pidana, juga kami kaji karena belum ada laporan siapa yang dirugikan,” ungkap Subiantana.

Sugiyarto/Taufiqurrahman / Facebook Yuni Rusmini/kompas.com
 
https://youtu.be/B6V1hNd0kOA

Leave a Reply