SUARA KALTIM
SUARA KALTIM SUARA KALTIM

Ngaku Mau Dikampak Habib, Novel Bamukmin Ancam Polisikan Ninoy

Wednesday, 9 October 2019 | 6:25 am | 50 Views |
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
                                                                       

JAKARTA, SUARAKALTIM.COM– Relawan Jokowi sekaligus buzzer, Ninoy Karundeng, mengaku ada seorang yang disebut ‘habib’ ingin membunuhnya dengan sebilah kapak.

Hal itu disampaikan Ninoy saat berada di Gedung Resmob Polda Metro Jaya, kemarin.

Menanggapi hal tersebut, Juru Bicara Persaudaraan Alumni (PA) 212 Novel Bamukmin meminta Ninoy untuk menjelaskan sosok ‘habib’ mana yang dimaksud.

“Nah Ninoy harus jelas siapa yang dimaksud dengan Habib harus jelas ,” ujar Novel, Selasa (8/10/2019).

Baca juga : Netizen Soroti Pemberitaan Media, Kasus Ninoy Di-blow Up Melebihi Kematian Mahasiswa

Jika nantinya pernyataan Ninoy tidak terbukti atau mengada-ngada, maka Novel akan melaporkan Ninoy ke polisi. Sebab, atas pernyataan Ninoy, Novel merasa dirugikan.

“Karena kalau yang dimaksud habib itu fiktif atau mengada-ngada maka saya akan laporkan balik,” katanya.

“Karena ada media telah jelas menyebut nama saya dan jelas merugikan nama baik saya yang juga sebagai penegak hukum atau pengacara. Itu sangat mengancam reputasi saya di mata masyarakat,” imbuh Novel.

Sebelumnya, Ninoy Karundeng mengaku diculik dan disiksa di kawasan Pejompongan, Jakarta Pusat, Senin 30 September 2019.

Sosok yang dipanggil ‘habib’ tersebut memberikan ancaman bakal membunuh Ninoy dengan sebilah kapak. Kepalanya diancam bakal dibelah oleh ‘habib’ menggunakan kapak tersebut.

Baca Juga : Polisi Bantah Terlibat dalam Grup WhatsApp Anak STM

“Ada seorang yang dipanggil habib itu memberi ultimatum kepada saya bahwa waktu saya pendek karena akan dibelah kepala saya,” kata Ninoy di Gedung Resmob Polda Metro Jaya, Senin (7/10/2019).

Menurutnya, ‘habib’ itu menanyakan keberadaan ambulans pada massa yang menganiaya Ninoy. Ninoy bakal dieksekusi sebelum subuh dan mayatnya akan dibuang ke lokasi kerusuhan.

“Habib ini terakhir menanyakan juga apakah sudah datang ambulans, dan dijawab ambulansnya belum datang. Maka, disuruh menunggu sampai menjelang waktu yang dikatakan sebelum subuh saya harus dieksekusi dan mayat saya nanti diangkut untuk dibuang ke arah kerusuhan,” jelasnya.

Akhirnya, Ninoy dipulangkan oleh massa lantaran ambulans tak kunjung datang. Massa yang mengaku sebagai petugas medis akhirnya memesan jasa GoBox untuk memulangkan Ninoy beserta sepeda motor yang telah dirusak oleh massa. [sc]

Leave a Reply