Mengenal Abdul Karim, Waliyullah Cilik yang Menemukan Cincin Guru Sekumpul Versi Bahasa Banjar & Indonesia (Campuran)

 

ABAH Guru memiliki beberapa koleksi cincin. Nang selalu dia kenakan berganti-ganti. dengan berbagai mata cincin pilihan tentu saja. Selain memang sunnah, Abah Guru diketahui memang penggemar batu cincin.

Nah, suatu saat,  salah satu cincin kesayangan sidin  hilang. Entah, kada ingat (lupa) meletakkan atau ada nang mencuntan (mencuri)guru kada tahu persis.

Utas berlian Abah pernah hilang. kadada nang maambil. Karena tamu kadada nang waninya masuk. Jadi abah bingung siapa nang meambil.”

Di tengah kebingungan, Abah Guru Sekumpul berucap:

Kalau memang Abdul Karim Waliyullah, maka utas itu timbul.” Abah Guru berwashilah. Kada berapa lawas, bujur (benar) saja, cincin itu ditemukan di dalam sarung guling di atas wadah guring (tempat tidur )kamar Abah.

Entah bagaimana caranya, cincin itu bisa menyusup ke dalam sarung guling.  Nang jelas, berkat bertawassul kepada Abdul Karim, maka cincin itu bisa didapat kembali.

Selidik punya selidik, ternyata itu diketahui adalah permainan seorang dukun yang membenci Abah dan ingin mengerjai Abah Guru. “Jadi dukun itu menyuruh jin maulah permainan gasan Abah,” cerita Abah Lagi.

Menjadi Wali Sejak dalam kandungan

Komplek Pemakaman Al-Mahya, Sekumpul, Martapura. foto istimewa

Lalu kenapa Abah Guru kok bisa bertawassul kepada Abdul Karim? Yang manusia biasa dan masih belia, usianya saja masih belum genap 2 tahunan. Karena yang mengetahui derajat maqam manusia, yang berpangkat waliyullah cuma sesama wali saja dan Allah sang pencipta tentu saja. Berwashilah kepada Waliyullah itu Insya Allah diijabah Allah. Bayangkan, seorang waliyullah yang berpangkat setinggi Abah Guru saja, bertawassul kepada Wali cilik ini.  

Abdul Karim ini kakanakan halus.  Inya adalah Wali. Inya jadi wali waktu masih di dalam parut mamanya. Belum lagi kaluar inya sudah jadi wali.  Umur 1 tahun 7 bulan, dia meninggal,” nah abah guru memaparkan apa derajat maqom si wali cilik ini.

Makam Abdul Karim di pemakaman Al Mahya sekumpul, Martapura. foto istimewa

Dari batu nisannya diketahui, Abdul Karim bin Muhammad Sudiyanto lahir pada Hari Selasa, tanggal 27 Maret 2001 atau 27 Dzulhijjah 1421 H dan wafat pada Jumat 8 Agustus 2002 (28 Jumadil Awwal 1423 H) atau dua tahun sebelum Abah Guru wafat.

Ujiannya luar biasa.  Inya kada kawa bahera di luang burit. Lalu dioperasi 4x sampai ususnya buruk, inya kada manangis pas dioperasi, kada marasa sakit.  Selama hidup Abdul Karim urang susah, Tapi pas meninggal Abdul Karim, matinya husnul khatimah, mamanya jadi sugih, lawan jua utas abah nang hilang jadi dapat, barakat Abdul Karim,” ujar Abah Guru lagi.

Jadi siapa ja nang mamusuhi abah, abah bado’a barakat Abdul Karim,  mudahan nang mamusuhi abah tuh diampuni sgala dosanya,” ujar Abah Guru sebagaimana dikutip abah ulun (H Abdur Rahman) dalam sebuah pengajian Guru di Sekumpul, Martapura (Kalsel).

Ujar Abah Guru lagi, “Makanya amun ka Sekumpul, sampatakan baca fatihah sekalipun, khusushon gasan Abdul Karim. kita bado’a mudahan hajat kita dunia akhirat qobul barkat Abdul Karim. Mun ziaroh ke kuburnya lebih bagus lagi.”

Makam Abdul Karim di Pemakaman Al Mahya, Sekumpul, Martapura. foto istimewa.

Makam Abdul Karim berada di pekuburan Al Mahya, samping rumah Abah Guru di Sekumpul.  Mun kita handak ziarah ke kubur Abah Guru, melewati jalur bebinian di situ pekuburan Al Mahya berada dan disitulah  Abdul Karim bin Muhammad Sudiyanto dikebumikan. Dia jadi satu-satunya bayi yang berkubur di sana, selain itu kubur itu dihuni oleh orangtua Abah Guru, para Guru, ulama dan keluarga dekat syaikhona. (ayooha.com)

Sumber :  @zein__ahbab
Muhammad Zainuddin bin H Abdur Rahman

Foto Abdul Karim bin Muhammad Sudiyanto (alm)/ istimewa

(dengan editing & pengayaan dari admin Group FB: “Jamaah abah Guru Sekumpul” dan redaksi Suara Kaltim – JAGS/ayooha.com)

 

Facebook Comments

Comments (0)

Leave a Reply