SUARA KALTIM
SUARA KALTIM SUARA KALTIM

Mahasiswa Al Azhar Faisal Amir Korban Demo Rusuh, Belum Lewat Masa Kritis

Wednesday, 25 September 2019 | 6:44 pm | 33 Views |
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
                                                                       
 
 
 

Foto : Demo mahasiswa di Gedung DPR. (Suara.com/Fakhri)

Faisal Amir masih berada di ruang ICU usai menjalani operasi.

 

JAKARTA, SUARAKALTIM.COM-Direktur Rumah Sakit Pelni dr Dewi Fankhuningdyah angkat bicara ihwal mahasiswa Al Azhar Faisal Amir korban luka berat saat aksi di depan DPR, Senin kemarin. Faisal Amir diketahui masih menjalani perawatan intensif di RS Pelni.

Dewi berujar Faisal Amir masih berada di ruang ICU usai menjalani operasi. Ia menerangkan saat ini kondisi Faisal Amir juga belum melewati masa kritis dan terus dalam penanganan tim dokter.

“Kondisinya masih dalam perawatan memang keadaannya masih dalam memerlukan perawatan yang intensif, masih di ICU dan pasiennya memang tengah post operasi semalam,” kata Dewi di RS Pelni, Rabu (25/9/2019).

Ia menjelaskan kondisi Faisal Amir sudah tak sadarkan diri saat datang pertana kali ke RS Polri diantar rekan sesama mahasiswanya pada Senin kemarin. Berkaitan dengan luka berat di bagian kepala Faisal Amir yang alami tengkorak retak dan pendarahan otak, Dewi belum menegaskan detail.

“Kalau seperti kelainannya apa, mungkin nanti dari tim medis yang lebih jelas untuk lebih lengkap menjelaskan. Tapi intinya pasien sudah diberikan perawatan oleh rumah sakit sesuai dengan kebutuhan pasien yang kami direksi sejak awal,” kata Dewi.

Keterangan Dewi mengenai kondisi Faisal Amir yang tengah menjalani perawatan intensif itu sekaligus membantah pesan berantai yang menyatakan Faisal Amir meninggal duni.

“Tadi sudah saya katakan pasiennya sedang dalam perawatan berarti tidak meninggal,” kata Dewi.

Faisal Amir ditemukan tergeletak di Jalan Gatot Subroto di sekitar depan Gedung DPR, Selasa (24/9/2019) malam. Saat ditemukan, kepala Faisal Amin berlumuran darah.

Joe selaku kerabat Faisal Amin menjelaskan Faisal Amin menjadi korban dalam aksi tersebut terjadi ketika unjuk rasa si depan Gedung DPR mulai ricuh. Tembakan gas air mata oleh aparat kepolisian membuat mahasiswa kocar-kacir.

Pada saat bersamaan, rekan sesama mahasiswa di lokasi menemukan Faisal Amir telah terkapar dengan luka pendarahan. Joe berujar, mereka lalu berinisiatif membawa Faisal Amir ke RS Pelni.

“Rekan-rekan mahasiswa lain langsung membawa Faisal yang terluka ke RS Pelni. Pada saat kejadian juga tak ada petugas yang membantu mengevakuasi, akhirnya Faisal dilarikan dengan mobil bak terbuka bukan ambulans,” tutur Joe saat dihubungi Suara.com, Rabu (25/9/2019).

Luka berat yang dialami Faisal Amir mulai dari tengkorak retak hingga pendarahan otak saat ikut aksi di depan DPR RI masih meninggalkan banyak pertanyaan. Penyebab Faisal Amir mengalami luka tersebut belum diketahui.

Joe belum berani menyimpulkan penyebab luka tersebut. Pasalnya berdasarkan keterangan dokter, Faisal Amir baru hanya disebut mengalami beragam luka dalam tanpa diketahui penyebab.

Selain alami luka berat di kepala, bagian dada dan bahu Faisal Amir juga mengalami remuk dan patah. Dugaan sementara ia terkena hantaman benda tumpul. Namun Joe belum berani berspekulasi.

Ia menyatakan untuk mengetahui penyebab luka, Faisal Amir akan segera menjalani tindakan visum di RS Pelni tempat ia dirawat saat ini.

“Indikasinya belum karena keterangan dokter baru sebatas itu saja. Untuk itu Faisal Amir akan jalani visum. Kemungkinan hari ini karena kemarin belum sempat, masih kritis,” kata.

Faisal Amir menderita pendarahan otak dan tengkorak retak. Ia sempat kritis sejak sore hari saat dibawa pertama kali ke RS Pelni dengan menggunkan mobil bak terbuka. Joe berujar selain luka berat di bagian kepala, mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Al Azhar itu juga alami patah tulang bahu.

“Kerabat kita tadi sudah menjalani operasi dan sekarang kondisinya masih dirawat di ruang ICU RS Pelni,” ujar Joe.

 

Pebriansyah Ariefana | Novian Ardiansyah/suara.com

Leave a Reply