Header Image

Heboh Media Xinhua Tulis Batik Kerajinan Tradisional China

Heboh Media Xinhua Tulis Batik Kerajinan Tradisional China

suarakaltim.com – Kantor berita resmi pemerintah Republik Rakyat Tiongkok (RRT), Xinhua, yang menyebut batik sebagai kerajinan tradisional dari China sudah sejak lama. Batik disebut biasa dipakai kelompok etnis di Guizhou dan Yunan

“Batik adalah kerajinan tradisional yang umum di kalangan kelompok etnis di China. Menggunakan lilin leleh dan alat seperti spatula, orang mewarnai kain dan memanaskannya untuk menghilangkan lilin. Lihatlah bagaimana kerajinan kuno berkembang di zaman modern. #AmazingChina,” tulis media itu di Twitternya, @XHNews, Minggu (12/7/2020).

 

Akun tersebut juga mengunggah video berdurasi 49 detik yang menampilkan perajin menggambar motif batik di sebuah kain. Ada sejumlah motif kain batik yang ditampilkan dalam video tersebut.

“Batik biasanya dipakai kelompok etnis minoritas yang tinggal di Guizhou dan Yunan,” demikian tulisan di video tersebut.

Posting-an ini lantas menuai reaksi dari sejumlah netizen. Mayoritas yang mengomentari posting-an itu menyebut bahwa batik merupakan kerajinan tradisional dari Indonesia.

Dalam postingan itu juga disertai video berdurasi 49 detik, di mana isinya merupakan proses pembuatan batik.

Dalam postingan itu juga disertai video berdurasi 49 detik, di mana isinya merupakan proses pembuatan batik.

“Batik adalah kerajinan tradisional China. Ini biasanya digunakan oleh kelompok etnis minoritas yang tinggal di Guizhou dan Yunan. Lihatlah bagaimana kerajinan kuno berkembang di zaman modern,” bunyi tulisan dalam video itu.

Postingan media itu pun langsung ramai dipenuhi tanggapan. Selama sekitar satu jam sejak diposting, sudah ada 40 kali retweet dan 106 suka dalam postingan. Ada sekitar 20 komentar dari pengguna internet (netizen) di postingan itu, termasuk dari netizen Indonesia.

“@XHNews Batik berasal dari Jawa Indonesia dan tersebar di seluruh Asia termasuk India dan China, jangan memutar balik fakta seolah-olah seni ini berasal dari China. Itu dari zaman kuno DITIRU oleh China,” tulis akun @ srinidhi24.

“@XHNews Hah? Batik adalah sesuatu yang identik dengan Malaysia / Indonesia,” timpal pengguna Twitter @PhaniPrasad.

SUDAH LAMA

Sebenarnya berita “batik China” ini bukan hal yang baru ditulis. Sejumlah media di China pernah menuliskannya. Salah satunya China Daily, yang menuliskan tulisan  Batik memperkaya kehidupan di China (Batik enriches life in China), 2 Januari 2019 lalu. Tulisan itu juga bersumber dari Xinhua.

Seorang wanita membuat batik untuk dipamerkan di China International Folk Crafts dan Cultural Products Expo, yang diadakan di kota Guiyang di provinsi Guizhou, 23 November 2018. (YANG WENBIN / XINHUA)

Batik adalah kerajinan tradisional kuno yang umum di antara sejumlah kelompok etnis di Cina. “Saya mulai belajar membatik ketika saya berusia 4 tahun,” kata Wu, seorang pembuat batik yang tinggal di kota Anshun di provinsi Guizhou di Cina barat daya. Anshun terkenal karena pengerjaan batiknya.

Batik, baik seni maupun kerajinan, menjadi sumber pendapatan bagi masyarakat setempat. Wu dipekerjakan oleh perusahaan yang membuat batik 27 tahun yang lalu. Dia dikirim ke Beijing dan belajar batik selama lima tahun. Membuat batik menjadi pekerjaannya setelah ia kembali ke rumah dengan keterampilan yang lebih baik.

“Teknik yang terlibat sangat rumit dan langkah-langkah seperti memintal, menenun, membuat lilin dan mewarnai benar-benar penting,” katanya.

Ketika dia memperhatikan bahwa kain yang ditenun dengan benang katun tradisional kaku dan tidak menarik bagi pelanggan, dia beralih ke menenun kain dengan kapas dan rami. “Batik dengan kain yang ditingkatkan laku lebih baik,” kata Wu.


Seorang wanita berpartisipasi dalam sebuah kompetisi di Pameran Kerajinan dan Produk Budaya Orang Internasional China, yang diadakan di Guiyang di provinsi Guizhou. (WANG BINGZHEN / XINHUA)

Pada 2013, Guizhou memprakarsai rencana untuk mendorong perempuan untuk memulai bisnis yang menampilkan kerajinan lokal dan menciptakan lapangan kerja bagi keluarga yang dilanda kemiskinan.

Anshun memilih batik sebagai industri utamanya. Guizhou berada di garis depan kampanye anti-kemiskinan China, dengan lebih dari 2,8 juta orang hidup di bawah garis kemiskinan.

Wu memulai bisnisnya sendiri dengan membuka lokakarya batik pada tahun 2014.

Dia sekarang mempekerjakan lebih dari 80 warga desa perempuan, 60 di antaranya berasal dari keluarga miskin. Masing-masing dari mereka dapat memperoleh 1.500 yuan hingga 1.800 yuan (sekitar 217 hingga 260 dolar AS) per bulan.

Wu mampu melatih lebih dari 100 pengrajin wanita setiap tahun dengan dukungan dari pemerintah setempat. Peserta pelatihan yang memenuhi syarat dapat membuat batik di rumah dengan alat dan bahan yang disediakan oleh bengkel, yang membeli produk mereka.

“Kami menenun dan lilin, mengobrol dan tertawa,” kata Wu. “Rekan-rekan desa saya bisa membuat batik di rumah sambil menjaga orang tua dan anak-anak.” Wu memiliki pengikut muda. Yang Tingting adalah seorang wanita berusia 34 tahun yang berasal dari keluarga batik di Distrik Xixiu di Anshun.

“Batik dulu hanya diterapkan di headwear dan pakaian tradisional, tapi saya ingin mencampurnya dengan beberapa elemen modern,” kata Yang.

Karya-karyanya termasuk tas dan pakaian modis dengan pola yang elegan. Yang telah memamerkan karyanya di pameran budaya dan industri besar dan menerima pujian tinggi, termasuk diberi penghargaan

“Master Seni dan Kerajinan Rakyat” di Guizhou. Bengkel Yang hari ini membuat lebih dari 100.000 produk unggulan batik mulai dari pakaian hingga tas dan koper. Mereka dijual di dalam dan di luar China dengan volume penjualan tahunan lebih dari 1 juta yuan.

Yang memberikan ceramah tentang batik kepada sekitar 3.000 mahasiswa setiap tahun, dengan harapan dapat meneruskan keahliannya. Dia adalah profesor tamu dari Anshun College dan secara teratur memberikan kursus batik.

Lima tahun kemudian, rencana yang bertujuan untuk membantu perempuan keluar dari kemiskinan dengan keahlian mereka telah memberi manfaat bagi hampir 500.000 perempuan yang memulai bisnis mereka sendiri atau bekerja di dekat rumah, kata Yang Ling, ketua federasi perempuan Guizhou.

Nilai output industri kerajinan telah mencapai 6 miliar yuan. Banyak wanita dari etnis minoritas “memotong” kemiskinan mereka, kata Yang

Sumber China Daily- diterjemahkan oleh Desinta Syarifah.

Editor : Sulthan Abiyyurizky

 

Leave a Reply

shares