SUARA KALTIM-Online
SUARA KALTIM-Online SUARA KALTIM-Online

Dilaporkan Timses Jokowi Terkait Berita Ahok Akan Gantikan Ma’ruf, Pemred Indopos Beri Penjelasan

Sunday, 17 February 2019 | 11:57 am | 138 Views |
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
                                                                       
PropellerAds

FOTO. Ilustrasi(TOTO SIHONO)

JAKARTA, www.suarakaltim.com — Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf melaporkan media massa yang membuat pemberitaan soal mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama akan gantikan Ma’ruf Amin sebagai wakil presiden. Media tersebut dilaporkan ke Dewan Pers, Jumat (15/2/2019).

“Kami mengadukan pemberitaan salah satu harian yang di situ menggambarkan sesuatu yang tidak benar dan menyesatkan,” ujar Direktur Komunikasi Politik TKN Jokowi-Maruf, Usman Kansong, di Posko Cemara, Jumat.

Hosting Unlimited Indonesia

Dalam pemberitaan yang dimaksud, Basuki atau Ahok disebut akan menggantikan posisi Ma’ruf jika pasangan calon nomor urut 01 ini menang pilpres.

Ma’ruf disebut akan diganti karena masalah kesehatan. Usman menyayangkan kabar bohong ini disebar lewat media mainstream.

Dilaporkan Timses Jokowi Terkait Berita Ahok Akan Gantikan Ma'ruf, Pemred Indopos Beri Penjelasan
Ahok dan Ma’ruf Amin

Sebab, biasanya kabar bohong seperti ini hanya di media sosial. TKN Jokowi-Ma’ruf sudah melaporkan media tersebut sore ini juga.

Dia berharap Dewan Pers bisa bijak dalam menyikapi media tersebut.

“Karena kami mendapat info bahwa pimpinan media tersebut katanya merasa kecolongan. Tapi ini sesuatu yang naif bagi kami. Masa pimpinan kecolongan? Berarti tidak mengontrol media yang bersangkutan,” katanya.

Tanggapan Pemred Indopos 

Hosting Unlimited Indonesia

Pemimpin redaksi Indopos, Juni Armanto tidak mengira pemberitaan yang dimuat di medianya pada Rabu (13/2/2019) berjudul “Ahok Gantikan Ma’ruf?” akan berbuntut panjang. Bahkan sampai dilaporkan oleh Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf ke Dewan Pers.

Juni mengatakan berita tersebut sebenarnya berupa bantahan atas hoaks yang beredar di media sosial.

“Intinya sebenarnya kami memperkirakan ini hanya berita bantahan saja yang viral di medsos,” ujar Juni kepada wartawan, Jumat (15/2/2019).

Dalam berita tersebut, terdapat grafis yang menjelaskan “skenario” penggantian posisi calon wakil presiden nomor urut 01 Ma’ruf Amin oleh mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama.

Juni mengatakan grafis tersebut beredar di media sosial. Pihaknya menambahkan bantahan TKN Jokowi-Ma’ruf dalam berita tersebut.

“Sebenarnya kita dapat grafis itu dari medsos, kita hanya mengklarifikasi melalui konfirmasi ke TKN, PDI-P, dan ada pengamat juga,” kata dia.

Namun, Juni mengatakan pihaknya mau tidak mau menghadapi pengaduan TKN Jokowi-Ma’ruf ke Dewan Pers.

Indopos siap untuk menjelaskan duduk permasalahannya kepada Dewan Pers.

“Indopos ingin memberitakan Pilpres ini dalam kondisi netral, tidak berpihak kubu TKN dan BPN. Kalau ada case masalah ini, ini karena dinamika. Tetapi kalau sudah dilaporkan ke Dewan Pers ya sudah kita jelaskan seperti apa,” ujar Juni.

Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf melaporkan media massa yang membuat pemberitaan soal mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama akan gantikan Ma’ruf Amin sebagai wakil presiden.

Media tersebut dilaporkan ke Dewan Pers, Jumat (15/2/2019).

“Kami mengadukan pemberitaan salah satu harian yang di situ menggambarkan sesuatu yang tidak benar dan menyesatkan,” ujar Direktur Komunikasi Politik TKN Jokowi-Maruf, Usman Kansong di Posko Cemara, Jumat. KOMPAS

 

Hosting Unlimited Indonesia

Leave a Reply