Header Image

Bayi Ini Lahir dengan Tubuh Dipenuhi Tahi Lalat, Ibunya Menangis Takut Anaknya Di-bully Ketika Dewasa Nanti

Bayi Ini Lahir dengan Tubuh Dipenuhi Tahi Lalat, Ibunya Menangis Takut Anaknya Di-bully Ketika Dewasa Nanti

FOTO. Kacy Dworsky dan ibunya/NDT

www.suarakaltim.com – Saat pasangan suami istri Dan dan Stephanie mengetahui bahwa mereka akan memiliki anak, mereka mulai merencanakan segala hal untuk memastikan semuanya berjalan dengan baik ketika masa-masa kehamilan.

Namun ternyata ketika bayi mereka lahir, bayi tersebut memiliki nevi (lesi kulit berpigmen umum, biasanya berkembang selama masa dewasa).

Kulit bayi tersebut ditandai dengan kondisi kulit seperti tahi lalat dan mungkin akan menghadapi prasangka buruk dari orang-orang di sekitar mereka kelak.

Kacy Dworsky, lahir sehat, namun tubuhnya dipenuhi tahi lalat dengan berbagai ukuran bahkan ada di wajahnya.

Baca Juga :   Ini Ciri-ciri Tahi Lalat yang Dipercaya Membawa Berkat

 

Kacy Dworsky
NDT Kacy Dworsky
 
 

Bagi orangtua yang baru, kejadian itu tentu saja sangat memilukan.

Dokter mereka memperingatkan Dan dan Stephanie tentang prasangka buruk yang mungkin akan dihadapi Kacy saat ia tumbuh dewasa.

Anak-anak dapat menjadi penasaran dan mungkin akan takut tertular atau bisa juga ada tindakan bullying.

Satu dari setengah juta anak-anak mengembangkan kondisi ini, yang disebut nevus melanositik, seserius anak kecil ini, dan tidak ada cara untuk mencegah atau menyembuhkannya.

 

Kacy Dworsky dan kakaknya
Go Found Me Kacy Dworsky dan kakaknya
 

Dia dengan rasa sakit mengaku ke CBS Lokal bahwa dia mencoba merasa “sangat bersalah tentang itu”, karena dia takut orang-orang tidak akan menerima putranya.

Nevi atau tahi lalat yang ada di tubuh dan kaki Kacy mungkin dapat disembunyikan di bawah pakaian, namun yang berada di wajah dan kepalanya lebih susah untuk disembunyikan.

Setelah berkonsultasi dengan banyak dermatologists pediatrik, Dworskys memutuskan untuk memulai dengan menghapus beberapa nevi yang lebih menonjol dari wajah Kacy dengan harapan membuat hidupnya sedikit lebih mudah.

Hebatnya, anak perempuan Dworsky yang berusia 3 tahun, Desi, membantu mereka melihat putra mereka dalam cahaya yang berbeda.

Dari saat gadis itu melihat adik bayinya, dia memujanya, tidak pernah sekalipun menyebutkan bintik-bintik yang menutupi tubuhnya.

Itu adalah teladannya yang mengilhami Dan dan Stephanie.

Satu hal yang mereka sadari adalah bahwa orang sering takut dengan apa yang tidak mereka kenal.

Hal ini mendorong mereka untuk memulai kampanye GoFundMe, yang memiliki dua tujuan: Salah satunya adalah untuk menutupi sebagian dari biaya medis untuk perawatan Kacy selama beberapa tahun ke depan, dan yang lainnya adalah tujuan yang lebih besar.

 

Kacy Dworsky
Go Found Me Kacy Dworsky
 

Itu untuk memberi tahu lebih banyak orang tentang kisah Kacy.

Melalui jejaring sosial dan saluran berita lokal, Dan dan Stephanie mulai menyebarkan kesadaran tentang penyakit langka ini dengan harapan bahwa Kacy dan anak-anak lain seperti dia dapat terhindar dari komentar kejam dan diskriminasi.

Sekarang, setahun kemudian, Kacy adalah seorang anak laki-laki yang hidup bahagia, dan orangtuanya diliputi oleh dukungan dan cinta yang mereka terima dari orang-orang di seluruh dunia. (Intisari/Adrie P. Saputra/Go Fund Me

Leave a Reply

shares