Header Image

Seorang Remaja Berseragam SMA Jual Tisu, Bikin Haru

Seorang Remaja Berseragam SMA Jual Tisu, Bikin Haru

Remaja SMA Jual Tisu di JPO (Foto: Instagram @atikah_rizzkiyah)

 
SUARAKALTIM.COM– Seorang remaja tiba-tiba viral setelah cerita kehidupannya dibagikan oleh salah satu akun Instagram @atikah_rizkiyah pada 1 Agustus 2019 kemarin. Dari postingan tersebut, netizen dibuat kagum oleh remaja laki-laki yang belum diketahui namanya itu.

Remaja tersebut berjualan tisu di jembatan penyeberangan orang (JPO) yang menghubungkan Halte Transjakarta PGC, Cililitan, Jakarta Timur. Tak seperti pedagang biasanya yang berjualan mengenakan kaos, remaja itu mengenakan seragam SMA.

Tika, nama pengguna akun Instagram @atikah_rizzkiyah, lantas menceritakan obrolan dirinya dengan remaja itu. Tika mengatakan sudah sejak lama melihatnya berjualan tisu disana.

Assallamualaikum, mau cerita sedikit tentang adik ini. btw lupa nanya namanya siapa, cuma adik ini dari dulu berjualan di halte penyebrangan di pgc beliau berjualan tisu harganya murah ko cuma 3 ribu dan beliau jualan selalu pake seragam sekolah. singkat cerita perbincangan ku kemarin :

A: ini jualan gini udh lama?
B : udah kak
A : rumahnya dimana?
B : di Depok kak
A: hah ko jauh banget ,kesini naik apa?
B : naik kereta kak ,trus turun dikalibata ,dari kalibata jalan kaki
B : *langsung diem dan mikirin itu lumayan jauh”

Dalam postingannya, Tika juga menceritakan bagaimana perjuangan remaja tersebut untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Diceritakan bahwa remaja SMA itu tinggal sendiri tanpa didampingi keluarga atau sanak saudara. Ia ditinggal orang tuanya saat kelas 6 SD.

 “Beliau sekolah didepok dan aku nanya orang tua nya didepok juga atau engga, ternyata dia bilang orang tuanya di batam, trus aku langsung  tanya lagi disini sama siapa dan ternyata dia hidup sendiri. aku pikir  dia memang sengaja merantau dan orang tuanya sering nengokin ,tapi ternyata enggak. dia ditinggal orang tuanya pas kelas 6 sd ,dia tidur di jalanan dan mengamen sampai kelas 2 smp, kelas 2 smp dia mulai nge kost didaerah Depok juga dan biaya perbulan kostnya 500 ribu.”

“alhamdulillah nya sekolah beliau gratis, kata nya memang diperuntukkan untuk yg tidak mampu, gak kebayang banget umur segitu udah harus nerima kenyataan yang sangat sangat luar biasa kalo dijalanin, tapi dia bisa sendiri. mukanya bener bener lugu banget, dan buat orang tua adik ini pulang laah temuin anaknya kasian dia harus hidup sendiri aku yakin dia gak akan merepotkan kalian.”

 

Leave a Reply

shares