SUARA KALTIM-Online
SUARA KALTIM-Online SUARA KALTIM-Online

Launching Museum Samarinda Tertunda, Walikota Marah, Dinas Kebudayaan Mau Dievaluasi

Monday, 21 January 2019 | 3:38 pm | 372 Views |
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
                                                                       
PropellerAds
FOTO.Wali Kota Samarinda, Syaharie Ja’ang mengecek kesiapan peresmian museum Samarinda yang sebelumnya di bangun di eks SMP dan SMA 1 Samarinda ini. Tribunkaltim.co/ Nalendro Priambodo
 
SAMARINDA, www.suarakaltim.com— Akibat tertundanya pembukaan atau launching musium Samarinda, Walikota Samarinda H Syaharie Jaang marah kepada Kepala Dinas Kebudayaan Samarinda, Abdul Azis.  Tak hanya mendapat teguran, tapi pemkot Samarinda berencana akan mengevaluasi Dinas Kebudayaan.
 
”Bukan teguran aja, tapi evaluasi. Mengecewakan. Pak Walikota marah sekali,” ujar  Sekkot Samarinda Sugeng kepada wartawan di sela Paripurna di DPRD Samarinda, Senin (21/1/2019).
 
Menurut Sugeng, Walikota Syaharie Jaang sudah berpesan, jangan mengecewakan masyarakat. Setelah museum lama “terbengkalai tidak ada isinya”, lalu setelah dibuka, lantas kemudian ditutup kembali karena muncul banyak persoalan.

Menurut Sugeng, dalam persiapan peluncuran ini, pihak Dinas Kebudayaan kurang berkoordinasi dengan Pemkot. Selama ini, Pemkot sudah menganggarkan dari proses persiapan sampai pengisian barang.

“Sekarang mau launching, barang minjam. Harus beli dong. Hunting dong. Karena barang itu tak ada di pasaran,” ujar Sugeng

Hosting Unlimited Indonesia
Kepala Dinas Kebudayaan Kota Samarinda, Abdul Aziz  seperti dikutip dari tribun kaltim mengakui Museum Samarinda yang pihaknya kelola memang belum siap dilaunching/ diluncurkan 25 Januari nanti.
“Ya, sebenarnya ini ada kesalahpahaman. Memang sebenarnya dari kami museum belum bisa di buka. Kita belum instal (pasang)  semua sistem elektronik. Yang kita taruh juga ada barang yang dipinjam. Karena pekerjaan kita gabungan antara manual dan elektronik,” tutur Aziz, Senin (21/1/2019).

Karena itu, dia menepis, jikalau ada teguran Walikota Samarinda yang di alamatkan pada instansinya, meminta penundaan peluncuran karena kesiapan perabot belum kelar.

Museum Samarinda memang merupakan gabungan dari berbagai macam jenis museum yang lazim saat ini.Selain menghadirkan benda cagar budaya dalam bentuk fisik. Ada juga video dan poto beragam bukti sejarah mulai dari masa pra sejarah sama abad moderen.

Sebagian benda cagar budaya yang dipajang di museum itu, di dapat dari berbagai sumber. Ada yang dipinjam dari Balai Cagar Budaya, dipesan atau di reproduksi ulang.

Barang reproduksi ulang itu, terpaksa mereka buat, semisal si pemilik enggan melepas atau menjual barang itu pada Dinas Kebudayaan untuk dipajang di Museum Samarinda.

Sementara, barang yang dipesan atau di buat khusus, misalnya maket SMPN dan SMAN 1 Samarinda yang merupakan bangunan awal di tempat museum itu berdirinya. Dua bangunan itu, termasuk bagian sejarah Kota Tepian.

Karena itu, dia menilai, di bandingkan museum lain, semisal museum sejarah, kemaritiman atau seni, konsep dan isi Museum Samarinda yang merupakan gabungan dari beberapa jenis museum itu memiliki kesulitan tersendiri dalam persiapannya.

Hosting Unlimited Indonesia

“Kalau di museum Tenggarong kan mudah saja, karena ada benda turunan dari kerajaan. Sedangkan di Samarinda ini, masih harus mencari benda-benda yang berkaitan dengan sejarah Kota Samarinda,” ujarnya.

Adapun persoalan ketiadaan maket SMPN dan SMAN 1, yang sempat dikeluhkan Wali Kota Samarinda dalam pemeriksaan beberapa hari lalu, dijanjikan Aziz akan diselesaikan segera. Satu maket diperkirakan menghabiskan dana Rp 85 juta.

Wali Kota Samarinda Syaharie Jaang meninjau pembangunan Museum Samarinda yang penggunaannya akan diresmikan dalam waktu dekat ini.
Wali Kota Samarinda Syaharie Jaang meninjau pembangunan Museum Samarinda yang penggunaannya akan diresmikan dalam waktu dekat ini. (TRIBUN KALTIM/DOAN PARDEDE)

Adapun, lanjut dia, mengenai kesiapan instalasi perangkat lunak untuk menyambungkan audio visual pameran ke layar monitor memang membutuhkan waktu yang tidak sebentar. Proses penyelesaian itu, diprediksi mempengaruhi kapan kepastian pembukaan museum.

“Sebelum pertengahan tahun ini clear,” katanya

GEDUNG RUSAK

Dalam pengamatan lapangan, sejumlah titik bangunan seperti panel terlepas, plafon berlubang terkena rembesan air, semen pembatas jalan dan sejumlah dinding retak.

Padahal, bangunan senilai Rp 12 miliar yang di bangun oleh Dinas Perumahan dan Permukiman itu, baru saja diserahterimakan ke Dinas Kebudayaan akhir tahun lalu. Mengenai soal teknis Sugeng mengaku tak tahu. Tapi, kalaupun nantinya ada permasalahan, silahkan saja diperiksa.

“Kalau ada masalah, silahkan saja nanti ada lembaga hukum yang periksa,” kata Sugeng.

Sejumlah kendaraan melintas di depan Museum Samarinda yang berada di Jalan Bhayangkara, Senin (2/4/2018).
Sejumlah kendaraan melintas di depan Museum Samarinda yang berada di Jalan Bhayangkara, Senin (2/4/2018). (TRIBUN KALTIM / DOAN E PARDEDE)

Wajah Walikota Samarinda Memerah

Sebelumnya, Jumat (18/1/2019) lalu, Walikota Samarinda, Syaharie Jaang saat mengecek kesiapan museum Samarinda mengaku kecewa pada sejumlah persiapan yang ia rasa belum maksimal.

Memasuki museum Samarinda, Syaharie Jaang mendapati banyak slot display belum terisi. Padahal, waktu launching kurang dari seminggu lagi.

Di dalamnya, hanya terdapat meja display dan kotak kaca yang sedianya akan dibangun sejumlah benda cagar budaya dan maket SMP dan SMA 1 kosong. Sekeluar museum wajah Jaang nampak memerah.

“Saya tidak mengizinkan, museum itu di launching pada tanggal 25 Januari nanti,” kata Jaang, seusai meninjau Taman Samarendah dan air mancur di depan bundaran Hotel Mesra jalan Pahlawan di malam yang sama.

Alasannya, kata Ja’ang, selain sejumlah benda cagar budaya masih dipinjam pada sejumlah instansi. Ke-dua, ia melihat sejumlah pengerjaan akhir museum belum rapi. Salah satu yang ia sorot yakni belum adanya maket SMPN dan SMAN 1 yang dahulunya berdiri di tanah yang kini dibangun museum dan Taman Samarendah ini.

Menurutnya, persiapan harus maksimal, karena sekali di buka, tentu kurang elok apabila ditutup kembali karena alasan operasional. Karena itu, ia merencanakan waktu pembukaan ditinjau ulang.

“Padahal untuk mengisi kebutuhan di situ tidak terlalu besar. Inilah pentingnya komunikasi, saya rasa Dinas Kebudayaan sangat kurang,” ucapnya. (*) 

Data Pengeluaran Dinas Kebudayaan untuk interior Museum Samarinda

TA (Tahun Anggaran) 2017 Rp1 miliar digunakan untuk  : 

– Poto
– Perangkat Elektronik
– Desain interior

TA 2018 Rp 1 miliar
– Konsultan
– Komputer
– Lukisan

TA 2019 Rp 300 juta
– Launching
– Maket SMP 1
– Alat Tenun
– Alat Kesenian

Sumber ; Dinas Kebudayaan Kota Samarinda (dro)

Artikel ini telah tayang di tribunkaltim.co dengan judul Wajah Walikota Memerah, Ini Respon Dinas Kebudayaan Samarinda Terkait Launching Museum Samarindahttp://kaltim.tribunnews.com/2019/01/21/wajah-walikota-memerah-ini-respon-dinas-kebudayaan-samarinda-terkait-launching-museum-samarinda?page=all.

Hosting Unlimited Indonesia

Leave a Reply