SUARA KALTIM-Online
SUARA KALTIM-Online SUARA KALTIM-Online

Keluarga Besar www.SUARAKALTIM.com Turut Berduka atas Meninggalnya almarhum Riharja

Wednesday, 18 July 2018 | 11:09 am | 458 Views |
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
                                                                       
PropellerAds

 

www.suarakaltim.comKami-Keluarga Besar situs berita bubuhan Kaltim WWW.SUARAKALTIM.COM turut berduka cita yang mendalam atas meninggalnya almarhum Muhammad Riharja SIP, staf Sub bag Umum Dinas  Tenaga Kerja dan Transmigrasi Pemerintah Provinsi Kaltim, Selasa 17 Juni 2018 sekitar 15.30 Wita saat hendak salat Ashar  ke masjid Agung Pelita Samarinda. 

Hosting Unlimited Indonesia

Kami mendoakan semoga amal ibadah almarhum diterima Allah SWT, kesalahan atau khilaf almarhum diampuni Allah SWT,  semoga almarhum mendapat tempat di sorga Allah SWT, aamin yaa robbal alamin.

 

 

Teman-teman anak almarhum di SMP N 2 Samarinda ikut mendoakan. Almarhum adalah ayahanda dari ananda, Akbar El Garsia Emriza siswa kelas 7H. foto istimewa/koleksi SMPN 2 Samarinda
Semoga segala amal ibadah beliau diterima disisi Allah SWT, diampuni segala khilaf & salahnya, dilapangkan kuburnya. Aamiin Aamiin yaa Robbal alamin. foto istimewa/koleksi SMPN 2 Samarinda

Hosting Unlimited Indonesia

 

Seperti diketahui, seorang Pegawai Negeri Sipil  (PNS) di lingkungan  Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Provinsi Kalimantan Timur, Muhammad Riharja, meninggal dengan cara mengenaskan. 

Kepalanya pecah sehingga darah membanjiri bagian wajahnya yang masih mnggunakan helm, setelah dipalu orang gila di depan Masjid Agung Pelita, Samarinda, Kalimantan Timur, Senin (16/7/2018) sekitar 15.30 Wita.

Kejadian bermula saat orang gila bernama Saripuddin (52) itu mengadang pengendara yang melintas di Jalan Pelita. Saripuddin membawa palu di tangan. Ia mengamuk dan berteriak-teriak.

Satu per satu pengendara motor maupun mobil menjadi sasarannya. Nahas menimpa pengendara motor bernama Muhammad Riharja (39) alias Rama. PNS yang hendak ke masjid untuk salat Ashar ini pun jadi sasarannya. Tanpa basa-basi, Saripuddin yang sudah sejak tadi mengamuk langsung mengayunkan palu ke arah Rama.

Meskipun saat berkendara Rama mengenakan helm, namun sebuah hantaman keras di kepala bagian belakang membuat warga Jalan Pipit itu jatuh dari motornya. Benturan keras di aspal membuat wajah Rama berlumuran darah.

 

Pelaku saat kembali melakukan penyerangan kepada warga lainnya akhirnya menjadi korban amuk massa.

 

Tak sampai di situ, usai Rama terjatuh, palu di genggaman Saripuddin kembali diayunkan ke kepalanya. Menerima hantaman bertubi-tubi, Rama tak bergerak. Darah membanjiri kepala dan wajahnya.

Warga yang menyaksikan kejadian mengerikan itu langsung berhamburan. Sebagian ada yang mencoba mengambil kayu untuk melakukan perlawanan atas tindakan Saripuddin yang sudah kesetanan.

Saat dikejar warga, Saripuddin sempat kabur. Namun anehnya, dia justru kembali lagi dan mengamuk di lokasi tersebut. Hingga akhirnya, dua anggota polisi berpakaian preman secara tak sengaja melintas di kawasan itu. Salah satunya mencoba menangkap Saripuddin, sedangkan seorang lagi mengevakuasi Rama yang terkapar di tengah jalan.

Rupanya, Saripuddin tidak mudah ditangkap. Sebuah tembakan peringatan yang dilepaskan petugas tak membuatnya begitu saja menyerah. Bahkan, dia menyerang petugas yang mencoba menangkapnya dengan palu.

Sebuah timah panas terpaksa dilepaskan dan tepat mengenai kaki kiri Saripuddin. Namun, lagi-lagi Saripuddin belum menyerah meski kaki kirinya sudah berlumuran darah.

Saripuddin kembali menyerang petugas. Tak ingin mengambil risiko, sebuah tembakan kembali di arahkan kepada Saripuddin. Kali ini peluru dari senjata petugas bersarang di paha kirinya.

Dua timah panas yang bersarang di kaki kiri itu, membuat Saripuddin tak bergerak. Dia lantas diamankan di depan rumah warga dengan tangan terborgol.

Rama lantas dibawa ke RS AW Sjahranie. Namun sayang, nyawa ASN golongan III-B tersebut tak dapat diselamatkan. Dia mengembuskan napas terakhir sebelum tiba di rumah sakit.

Saksi mata bernama Kurni (40) mengatakan, Rama merupakan pengendara motor yang ada di depannya. Ketika serangan itu terjadi, Kurni memilih balik arah dan mengambil sebuah kayu untuk menghalau Saripuddin.

“Semua pengendara diadang dan ada satu pengendara motor yang sempat dihantam kepalanya. Pengendara itu mengenakan helm dan terus melanjutkan perjalanan meskipun sempat menahan sakit di kepala,” kata Kurni.

Sementara itu, Junaidi (30), rekan sekerja Rama menuturkan, keributan di simpang Jalan Pelita terjadi tak jauh dari kantornya. Saat dia mendekat, ternyata rekannya sudah bersimbah darah dan bersandar di pohon di pinggir jalan.

“Saya sempat kaget melihat seragam PNS yang dikenakan. Saat saya dekati, rupanya rekan sekerja saya,” kata Junaidi.

Melihat kondisi itu, Junaidi meminta bantuan kendaraan yang melintas untuk membawa Rama ke rumah sakit.

“Saat dibawa, kondisinya sudah sangat parah luka di kepala, mulut dan mata kanan. Dan sepertinya sudah meninggal dunia sebelum sampai rumah sakit,” ucap Junaidi.

Kapolresta Samarinda Kombes Pol Vendra Riviyanto mengatakan, saat ini Saripuddin sudah diamankan bersama palu yang digunakan untuk memukul Rama.

“Pelaku melakukan pengancaman terhadap para pengendara yang melintas di Jalan Pelita ini. Korban (Rama, Red) melintas setelah membeli makanan dan hendak kembali ke kantornya, kemudian dihantam di bagian kepala dan meninggal dunia,” kata Vendra.

Ditambahkannya, saat kejadian secara kebetulan dua anggota polisi melintas dan melakukan pengamanan. Namun petugas justru diserang pelaku, hingga akhirnya dilakukan tembakan peringatan.

“Upaya peringatan sudah dilakukan, hingga petugas terpaksa melumpuhkan pelaku dengan melepaskan dua tembakan mengenai kaki kirinya,” terang Vendra.

Mengenai dugaan Saripuddin mengalami gangguan jiwa, Vendra belum dapat memastikan. Perwira polisi berpangkat melati tiga ini mengaku masih akan menunggu hasil pemeriksaan kejiwaan pelaku.

“Kita akan minta saksi ahli. Informasi yang kita dapat pelaku adalah tukang bangunan yang dituduh mencuri. Diduga karena hal itu dia mengamuk dan menjadi labil,” tutupnya. sk-004/foto-foto daari www.smpn Samarinda.com & riausky.com

Hosting Unlimited Indonesia

Leave a Reply