Header Image

Jusuf Kalla Sebut E-KTP Secara Teknis Bisa Jadi Kartu Multiguna

Jusuf Kalla Sebut E-KTP Secara Teknis Bisa Jadi Kartu Multiguna

 

Wakil Presiden Jusuf Kalla bersama istrinya, Mufidah, menghadiri acara penganugerahan Satyalancana Kebaktian Sosial di Hotel Sahid Jaya, Jakarta, Sabtu, 26 Januari 2019. Tempo / Friski Riana

BACA : Sisa Debat Cawapres 2019, Jokowi Tak Hanya Mampu Bangun Infrastruktur Darat, Laut, Tapi Juga Infrastruktur Langit, Ini 7 Meme Infrastruktur Langit ala Nitizen

 

JAKARTA, WWW.SUARAKALTIM.COM – Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mengatakan pada awalnya kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP) ditujukan menjadi kartu multiguna. Jadi, e-KTP akan diterapkan sekaligus berfungsi untuk social security number, fasilitas kesehatan, hingga urusan Surat Izin Mengemudi (SIM).

Namun dalam perkembangannya, kata Jusuf Kalla, hal ini belum dapat diwujudkan. “Jadi secara teknis bisa, karena di situ ada chip-nya, tinggal diisi. Tapi mungkin teknologi kurang masih belum cepat ke situ,” kata JK di Kantor Wakil Presiden, di Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Selasa, 19/3.

E-KTP pertama kali diterapkan pada 2009 silam di empat daerah. Pada 2011, program ini resmi diterapkan di seluruh Indonesia. Kartu penduduk ini menggantikan KTP sebelumnya yang terbuat dari kertas.

JK mengatakan kondisi saat ini e-KTP memang belum maksimal. “Di situ intinya KTP elektronik, sebagai salah satu one single id. Secara teknis bisa, dan memang di situ niatnya.”

BACA : Sandiaga Janji ; Jika Terpilih Jadi Wapres, Gaji akan Disumbangkan ke Fakir Miskin dan Kaum Dhuafa

Urusan e-KTP kembali menghangat saat calon wakil presiden nomor urut 02, Sandiaga Uno berjanji bakal membenahi sistem single identification number di e-KTP. Hal ini ia yakini dapat membenahi pelbagai data lainnya.

Kata Sandiaga, dengan adanya revolusi industri 4.0 dan teknologi informasi dan single identification number semua layanan bisa diberikan kepada masyarakat. Janji revitalisasi e-KTP ini juga seakan menjadi kritik Sandiaga atas kubu Joko Widodo atau Jokowi – Ma’ruf Amin.

Jokowi – Ma’ruf sebelumnya menjanjikan tiga “kartu sakti” untuk masyarakat jika terpilih kembali dalam pemilihan presiden 2019. Kartu-kartu itu adalah Kartu Sembako Murah, Kartu Indonesia Pintar Kuliah, dan Kartu Pra Kerja.(TEMPO)

BACA JUGA :

Massa Pendukung Prabowo Nyanyikan Lagu Sindiran Buat Jokowi Naik-naik Prabowo Sandi, turun-turun Jokowi

Prabowo: Kita Jaga TPS-TPS, Jangan Sampai Tuyul dan Hantu Ikut Nyoblos

Tim Jokowi Mengakui Elektabilitas Prabowo Menang di Jabar

Kalau Prabowo-Sandi Menang, Sistem Ujian Nasional Akan Dihentikan, Digantikan Penelusuran Minat dan Bakat

Innalillahi, Pendukung Prabowo-Sandi Jadi Syuhada di Selandia Baru

Dikepung Tukang Survei, Prabowo: Emang Kita Pikirin?

Leave a Reply

shares