SUARA KALTIM
SUARA KALTIM SUARA KALTIM

Ih Jijik! Viral Wanita Ini Temukan Kotoran Sapi di Nasi Padang

Monday, 16 September 2019 | 5:58 am | 149 Views |
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
                                                                       

Ini beneran penjualnya kurang bersih ini vidio saya ambil setelah pulang dari solo..karna jam 2 say harus berangkat ke bandara jadi biar rasa penasaran saya terpuaskan ahirnya saya pesen dengan menu yang sama dan di RM yang sama…Setelah saya eksekusi itu makanan tetap ususnya dengan model yang sama dan dengan tali rafia yang sm yaitu warna item coba warna pink kan jadi unyu unyu不不不不不Mulai hati aku dekdekan dan masih terngiang sensasi caramel tai waktu itu…setelah melakukan pembedahan ternyata puji Tuhan isi nya bukan tai tapi isi nya kayak air ketuban yang di bedah kena gunting langsung bleber tumpah ruah agak bau anyir gitu awal nya saya pikir ini normal ych…不不不不不不 Maklum saya hobinya mkan bukan masak..Setelah saya matikan vidio.. itu usus aku otak atik sudah kayak mekanik motor sya pecahin satu satu saya bongkar semua deal ini gk bersih ini gk layak di makan..ada air ketuban di dalam'y..itu usus di ikat kenceng dan tidak bs air masuk ke dalam usus itu brati itu air ketuban dari si sapi dong…oh Tuhan ampuni itu bpk penjual usus….Saran buat temen temen yang suka usus sapi mending masak sendiri yach jgan beli jadi..Saya sampai sekarang masih suka dan gk takut makan nasi padang tapi kalau untuk usus yng main iket2 dan gak di belek sorry saya mundur alon alon不不不不.

Dikirim oleh Kusuma Wardani pada Sabtu, 14 September 2019

Baca Juga :

Viral Video Mobil Tertabrak Kereta, Seorang Ibu Selamat

SUARAKALTIM.COM-MENU masakan Padang sudah familiar dan menjadi salah satu makanan favorit masyarakat Indonesia.

Saking populernya kita dapat menjumpai berbagai restoran atau warung makan yang menyediakan menu masakan Padang. Bahkan ada juga yang khusus menyediakan berbagai masakan khas Minang ini.

Penataan makanan yang khas sudah terpajang dengan menarik dalam etalase kaca pasti menggugah selera siapapun yang melihatnya.

Masakan padang yang dibuat dengan bumbu rempah yang nikmat ini. Selain itu masakan Padang juga biasanya sering menggunakan daging sapi, daging ayam, telur, sayur kol ditambah dengan sambal sebagai menu utamanya.

Mudah dijumpai dan rasanya yang nikmat menjadikan masakan Padang masuk dalam daftar menu makanan yang populer dan banyak disukai.

Namun, baru-baru ini media sosial tengah dibuat heboh dengan sebuah kabar wanita yang mengalami suatu kejadian yang tak menyentangkan saat menyantap masakan Padang atau sering disebut nasi Padang.

Ketika wanita ini pesan lauk berupa usus, ia justru menemukan kotoran sapi yang masih tertinggal di dalamnya.

Kisah kurang mengenakan sekaligus menjijikan itu diunggah oleh salah satu pengguna media sosial di Facebook melalui akun Kusuma Wardani.

Ia mencurahkan segala isi hatinya melalui sebuah unggahan yang ia bagikan. Ceritanya pun sampai viral di media sosial hingga mendapatkan ribuan like dan komentar di Facebook, pada 9 September 2019.

Hanya butuh waktu sehari saja, unggahan miliknya sudah dibagikan lebih dari 10.000 kali.

Dalam unggahan, wanita yang diketahui tinggal di Banyuwangi ini awalnya memesan menu makanan nasi padang dengan lauk usus melalui pemesanan di aplikasi ojek online.

Menu makanan yang ia pesan pun akhirnya tiba dan ia pun mulai untuk menyantapna. Namun, ia merasakan ada suatu hal yang aneh.

Saat menggigit usus tersebut, Kusuma Wardani merasa bumbunya yang lumer seperti karamel tercium bau yang sangat menyengat dan rasanya sangat pahit.

Ia pun langsung memuntahkan makanannya itu dan penasaran apa yang baru saja ia masuk dalam mulutnya.

Pagi pagi udah di bikin muntah sama usus isi tai Ceritanya saya pesen gofood nasi padang pesenya lauk usus Udah laper langsung main gigit tuch usus ternyata pas di lidah itu seperti caramel bumbu tapi kok bau dan pait sekali..langsung muntah dan penasaran ini taik atau bumbu

Seketika itu aku OTOPSI lah itu usus ku ambil gunting ku bedah semua puji tuhan isinya taik
Dengan hati sabar dan menikmati sensasi tai aku langsung menghubungi si penjual dan kata si penjual itu bumbu dan dia beli dari pasar emang sudah begitu存eharusnya di belah pk di bersihin dong pak妃asak saya makan taik sih pak

Ternyata rasa taik itu gak enak gaes佞 tulis Kusuma Wardani dalam unggahanya.

Posted by Kusuma WardanionSunday, September 8, 2019

Setelah kejadian memakan kotoran sapi di nasi padang, Kusuma Wardani langsung mencoba untuk menghubungi si penjual untuk memberitau kalau usus yang dijual ternyata masih kurang bersih.

BACA JUGA: Viral Video Oknum Polisi Maki Pedagang Nasi Bebek Usai Ditagih Uang Teh Hangat Rp1000

Unggahannya di Facebook pun langsung menuai berbagai reaksi dari warganet yang merasa mual saat melihat kotoran sapi di nasi padang.

Saat ini kita dimudahkan untuk mendapatkan segala hal, termasuk makanan.

Ya, dengan layanan online, kita bisa membeli makanan tanpa harus beranjak dari tempat duduk kita.

Namun, mungkin Anda harus berhati-hati dalam memesan makanan tersebut, bisa-bisa Anda mengalami seperti yang dialami oleh wanita di bawah ini.

WASPADAI CACING PADA JEROAN HEWAN
Viral, Makan Nasi Padang Lauk Usus Berisi Kotoran Sapi, Cacing-cacing Mengerikan Ini Mengintai
Masakan jeroan sapi. foto britannica

Sempat viral, sebuah postingan di akun Facebook Kusuma Wardani, yang memposting makanan nasi padang yang dipesannya dari layanan online.

Dalam postingannya, ia menyebutkan bahwa lauk usus sapi yang dibelinya dari rumah makan Padang, yang ia sebut , masih berisi kotoran sapi.

Lalu, ketika dia mencoba menghubungi rumah makan tersebut, seperti dalam postingannya, penjualnya menyebut bahwa itu adalah bumbu.

Namun, di akun Facebook ini diposting bahwa si pembeli mengatakan itu bukan bumbu tapi kotoran sapi yang belum dibersihkan.

Si penjual menyebutkan bahwa ketika dibeli dari pasar memang sudah demikian adanya, yang berarti memang tidak dibersihkan lagi ketika sampai di rumah makan itu.

Harus diwaspadai tiga jenis cacing yang terdapat pada jeroan hewan berkaki empat karena dapat membahayakan kesehatan manusia.

Ada tiga jenis cacing pada jeroan hewan tersebut, yaitu Haemonchus sp, Oesophagostomum sp, dan bunostomum.”

“Cacing yang umumnya berkembang biak dalam organ pada hewan berkaki empat atau jeroan ini biasanya hidup di dalam hati, usus, paru-paru, dan lambung,” kata Kepala Dinas Peternakan dan Perikanan Pagar Alam, drh Syukri, seperti dilansir darikompas.com.

Menurut dia, biasanya cacing tersebut tumbuh dan hidup dalam organ sapi atau kambing, seperti usus, hati, dan lambung, dengan berbentuk bulat berwarna merah.

“Masyarakat harus waspada terhadap cacing tersebut, terutama pemilik rumah makan dan hotel yang suka menyajikan menu organ dalam atau jeroan kaki empat, seperti sapi dan kambing,” katanya.

Dia mengatakan, cacing-cacing jenis ini paling banyak terdapat di usus dan lambung, oleh warga biasa disebut dengan babat, tetapi yang paling susah dibersihkan di bagian lambung, di mana cacing banyak terdapat di daerah itu.

Karena bentuk babat yang berlipat-lihat dan berbulu seperti handuk membuat bagian tersebut sangat sulit dibersihkan sehingga banyak meninggalkan cacing jenis itu, ungkap Syukri.

Walaupun dimasak dengan suhu tinggi, katanya, cacing jenis ini tidak mati, bahkan apabila daging itu dimakan, cacing akan tumbuh dan berkembang biak dalam usus manusia.

“Keberadaan cacing ini akan mencerna semua sari makanan yang dikonsumsi seseorang serta memakan kandungan gizi dalam tubuh sehingga akan membuat kondisi tubuh pucat, kurang darah, dan mudah terkena penyakit.”

“Cacing lambung ini berada di dalam lipatan lambung dan berukuran sangat kecil berbentuk bulat sehingga sulit dilihat,” katanya.

Ada pula jenis cacing yang terdapat di usus dan organ hewan kaki empat.

Seperti sapi, yang sudah dipotong meskipun telah dicuci dengan bersih dan menggunakan air panas, tetapi masih belum steril.

Masih harus dilakukan penelitian apakah memang ada beberapa jenis cacing yang hidup di beberapa bagian hewan yang kita konsumsi, seperti di hati dan usus, sehingga membahayakan kesehatan dan harus diwaspadai.

Sementara, dikutip dari lamangapuspindo.org, bahwa beberapa jeroan seperti hati, babat, dan usus ada bahayanya juga.

Di dalam organ hati terkandung lebih banyak senyawa racun daripada organ tubuh lainnya, oleh karena itu apabila orang mengonsumsi hati harus mencucinya hingga sangat bersih dan merebusnya sampai benar-benar matang untuk memperkecil risiko racun yang ada di dalamnya.

Babat yang berasal dari lambung sapi ini asalnya memang memiliki warna hitam agak keabu-abuan.

Yang perlu diwaspadai adalah babat yang berwarna putih bersih.

Karena babat itu telah diprosesbleachingatau pemutihan dengan memakai bahan kimia sintetis dan berdampak serius bagi kesehatan.

Sementara usus yang merupakan bagian organ dari ujung lambung hingga anus, mudah rusak dan terkontaminasi penyakit lain apabila tidak segera dibersihkan dari kotoran setelah binatang disembelih.

Usus hewan kaki empat yang lebih dari empat jam belum dibersihkan tidak layak lagi untuk dikonsumsi.

Tidak hanya itu, jeroan hewan kaki empat (termasuk kaki dua) juga tinggi kolesterol dan lemak jenuh.

Meskipun kini dipercaya oleh umum bahwa kolesterol dan lemak jenuh dianggap penting dalam diet seimbang, namun konsumsi jeroan harus dalam jumlah yang sedang.

Seperti dilansir dariMedical News Today, USDA menyatakan bahwa lemak jenuh harus dibatasi hingga 10 persen atau kurang dari kalori individu.

Untuk orang dewasa yang perlu menurunkan kolesterol mereka, American Heart Association merekomendasikan bahwa lemak jenuh tidak boleh lebih dari 5 6 persen dari asupan kalori harian.

Mereka yang menderita gout juga harus menghindari makan jeroan, karena mengandung purin, molekul yang terkait dengan goutflare-up.

Lebih lanjut, bisa jadi ada kekhawatiran bahwa hewan tersebut telah terpapar racun dan pestisida yang memiliki toksisistas di jeroan mereka.

Maka penting untuk diingat bahwa walaupun jeroan, seperti hati dan ginjal, bertindak sebagai filter untuk racun yang masuk ke dalam tubuh, namun ini mengeluarkan racun dan tidak menyimpannya.

Juga sangat penting untuk mengetahui bagaimana hewan yang jeroannya dimakan itu dibesarkan sebelum disembelih.

Selain implikasi moral, jeroan yang diperoleh dari hewan yang stres dan teraniaya dapat menyebabkan semua jenis masalah.

Misalnya, timbunan lemak sering menumpuk, terutama di sekitar jantung dan ginjal.

Intinya, jika hewan itu menjalani kehidupan yang tidak sehat, maka jeroannya pun tidak akan sehat.

Direkomendasikan bahwa jeroan harus diambil dari peternakan yang menggunakan praktik organik dan mengeluarkan hewannya untuk penggembalaan. (*)

Editor: Eviera Paramita Sandi

 

Novi Siska Utari by Novi Siska Utari/rp/

Eviera Paramita Sandi/tribunbali

Leave a Reply