Diduga Situs Kerajaan Majapahit Ditemukan di Proyek Tol Malang-Pandaan, Hancur Kena Eskavator

 

Haryoto, Badan Peninggalan Cagar Budaya (BPCB) Trowulan Jawa Timur Kordinator Wilayah Malang,

MALANG, SuaraKaltim.com– Sebuah situs diduga kuat era Kerajaan Majapahit ditemukan di tengah proyek pembangunan Jalan Tol Malang-Pandaan (Mapan) di Desa Sekarpuro, Kabupaten Malang.

Situs berupa batu bata itu sebagian ditemukan hancur karena aktivitas eskavator pengeruk tanah.

Ukuran batu bata itu selebar 30 centimeter dengan panjang 45 hingga 60 centimeter. Ditemukan warga sebulan yang lalu. Tinggi situs yang ditemukan 4 meter. Terletak di sisi barat proyek bangunan tol Mapan.

“Ini jelas peninggalan Majapahit. Cuma ini pastinya bangunan apa perlu di eskavasi. Saat ini kita menunggu arkeolog dari Trowulan,” kata Badan Peninggalan Cagar Budaya (BPCB) Trowulan Jawa Timur Kordinator Wilayah Malang, Haryoto, Sabtu, (9/3/2019).

Arkeolog Universitas Negeri Malang, M Dwi Cahyono setelah meninjau situs menuturkan jika melihat struktur batu bata merah yang ditemukan diperkirakan bangunan yang berdiri di era keemasan Majapahit. Selain itu, bangunan ini diperkirakan berdiri sekitar abad 10 hingga abad 15.

“Kemungkinan ini daerah pemukiman di jaman Majapahit. Dilihat dari lokasi, struktur bangunan dan letaknya yang berada di dekat sungai,” ujar Dwi.

Selain batu bata di lokasi penemuan situs juga ditemukan guci, keramik, logam, koin dan perhiasan emas. Dari berbagai penemuan situs itu, mengindikasikan jika pada jaman Kerajaan Majapahit area ini pemukiman kalangan menengah ke atas.

“Ditemukannya koin, emas dan keramik kemungkinan itu impor dari China. Jadi pemukiman kalangan menengah ke atas. Lokasi ini peradaban tua, dikenal sebagai Nagari Kabalan di bawah kekuasaan Majapahit,” tandasnyaberitajatim

 

Facebook Comments

Comments (0)

Leave a Reply

shares