SUARA KALTIM-Online
SUARA KALTIM-Online SUARA KALTIM-Online

BPJS Kesehatan Defisit, Perusahaan China Mengaku Memiliki Saran, Luhut Suruh Bertemu Langsung

Wednesday, 28 August 2019 | 4:56 pm | 38 Views |
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
                                                                       
 
 
ILUSTRASI. Pelayanan nasabah BPJS Kesehatan

 
 
JAKARTA, SUARAKALTIM.COM. Salah satu perusahaan asuransi berbasis daring asal China, Ping An Insurance mengaku memiliki saran kepada Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan dalam mengatasi defisit.

Saran tersebut sudah disampaikan kepada Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan saat kunjungannya ke China bulan lalu.

Baca Juga: Iuran BPJS Kesehatan akan Naik

Dalam keterangan resminya, Luhut menyampaikan bahwa ia menyarankan agar pihak Ping An bertemu langsung dengan BPJS Kesehatan untuk membahas upaya apa yang bisa diterapkan untuk memperkecil defisit. Menurut Luhut, BPJS Kesehatan memang bukan lingkup kerjanya.

Menanggapi hal ini, BPJS Kesehatan merespons positif. Menurutnya, adanya keinginan pihak lain untuk membantu mengatasi masalah BPJS Kesehatan harus ditanggapi dengan baik.

Meski terbuka dengan kesempatan kerja sama, Kepala Humas BPJS Kesehatan M Iqbal Anas Ma’ruf mengaku sampai sekarang pihaknya belum memutuskan akan bekerja sama dengan Ping An atau tidak.

“Konteksnya masih perkenalan dan lainnya, masih penjajakan. Tidak ada yang tabu dengan itu. Karena ini masih penjajakan, belum ada pembicaraan yang detail,” ujar Iqbal, Senin (26/8). 

Iqbal mengatakan, pihaknya perlu menimbang kerja sama ini secara hati-hati, apalagi BPJS Kesehatan harus selalu mematuhi aturan yang berlaku. 

Iqbal menambahkan, BPJS Kesehatan sudah membangun sistem IT sejak PT Askes (Persero). Menurutnya, dengan jumlah kesertaan mencapai 224 juta, dengan transaksi keuangan, layanan dan lainnya, tidak mungkin BPJS Kesehatan dikelola secara manual.

 
 

Lidya Yuniartha/Noverius Laoli/KONTAN

Leave a Reply