Header Image

Baliho Capres Memakan Korban, Warga Ciamis Dibawa ke RS Akibat “Dihajar” Baliho Capres

Baliho Capres Memakan Korban, Warga Ciamis Dibawa ke RS Akibat “Dihajar” Baliho Capres

 
Berangkat Kerja ke Banjar Warga Ciamis jadi Tumbal Baliho Capres

CIAMIS, suarakaltim.com– Kecelakaan tunggal yang terjadi di Jalan Raya Banjar-Ciamis mengakibatkan pria bernama Sukarna (56) meninggal dunia.

Sukarna merupakan warga Desa Mekarjadi, Kecamatan Sukadana, Kabupaten Ciamis, yang bekerja sebagai juru parkir di Kota Banjar.

Kabar menyebutkan, Sukarna menjadi korban kecelakaan pada Kamis (21/3/2019) silam akibat tertimpa baliho capres dan cawapres yang dipasang di sisi jalan raya.

Akibat tertimpa baliho capres itu, motor yang dikemudikan korban oleng dan membuatnya terjatuh di tengah jalan.

Korban kemudian dilarikan warga ke RSUD Ciamis, namun karena lukanya parah korban kemudian dirujuk ke Rumah Sakit Margono Purwokerto.

Umar Dani, anak korban menerangkan, kecelakaan tunggal itu bermula ketika ayahnya hendak berangkat kerja sebagai juru parkir di Kota Banjar.

Ketika melintas di lokasi kejadian, secara tiba-tiba, tak ada hujan tak ada angin, baliho capres-cawapres roboh dan menimpanya.

BACA JUGA  :

 

“Menurut keterangan warga yang melihat kejadiannya, bapak tejatuh di tengah jalan usai tertimpa baliho yang roboh. Kondisi jalan sedang sepi, jadi tak sampai dihantam kendaraan lain,” tutur Umar, Minggu (24/3/2019).

Ketika dievakuasi ke RSUD Ciamis, ayahnya ternyata menderita luka dalam pada dada dan perut. Pihak RSUD Ciamis pun menyarankan supaya dirujuk ke RS Margono.

“Ketika mendapat penanganan di Margono, kondisi bapak semakin memburuk dan meninggal dunia kemarin (Sabtu, 23/3/2019),” ujar Umar, dilansir Harapan Rakyat.

Masih dikatakan Umar, robohnya baliho diduga akibat pemasangan yang kurang kokoh.

“Ini harus dijadikan pelajaran oleh semua pihak, terutama bagi yang memasang baliho di pinggir jalan. Pemasangannya sebaiknya tidak berdekatan dengan jalan karena beresiko menimpa pengguna jalan,” ucap Umar.

Menurut Umar, keluarga tak akan menuntut pihak manapun, mereka menerimanya sebagai takdir.

Sementara itu, Ilyas, warga yang berada tak jauh dari lokasi kejadian membenarkan bahwa korban tertimpa baliho.

“Ketika insiden itu terjadi, tak ada hujan atau angin, hanya saja sebelum roboh posisinya memang sudah miring akibat guyuran hujan yang disertai angin kencang,” kata Ilyas. RP

Leave a Reply

shares