www.SUARAKALTIM.com– Dewan Nasional yang mewadahi petani kedelai Amerika Serikat, The US Soybean Export Council (USSEC), menyebutkan sekitar 90-92 persen total kedelai yang diimpor Indonesia dari negara itu diserap untuk industri tempe.

Hosting Unlimited Indonesia

“Dari total kedelai yang diimpor Indonesia, sekitar 90 sampai 92 persen diserap untuk produksi tempe, sisanya untuk kecap, olahan lain seperti tahu dan minuman,” kata Direktur Regional USSEC Asia Tenggara Timothy Loh dalam konferensi pers di Jakarta, Senin.

Ia menyebutkan sekitar 2,5 juta metrik ton kacang kedelai Amerika Serikat (AS) telah diekspor ke Indonesia. Volume tersebut setara dengan 95 persen dari seluruh total kedelai yang diimpor Indonesia.

Kerja sama yang kuat terjalin di sektor kedelai antara AS dan Indonesia telah berlangsung lama, seiring dengan banyaknya pangan lokal Indonesia seperti tahu dan tempe yang berbahan baku kedelai.

Oleh karena itu, ia menilai bahwa Indonesia menjadi salah satu pasar ekspor yang penting bagi AS untuk komoditas kacang kedelai. Pada 2017, Indonesia menjadi pengguna terbesar ketiga dari kacang kedelai AS .

Kacang kedelai AS telah digunakan sejak lama bagi para produsen lokal tempe dan tahu karena kualitas kedelai dan rasa yang lebih baik dari negara lainnya.

“Produsen tempe dan tahu telah mencoba, dan membandingkan dengan negara lain tentunya, bahwa kualitas kedelai AS lebih baik, dari segi warna, dan lebih mudah diolah,” kata Timothy.

Hosting Unlimited Indonesia

Ia menambahkan industri kedelai AS lebih unggul dalam hal penelitian, dengan terus berfokus pada peningkatan dan pengembangan kualitas guna memastikan komoditas ini secara terus menerus memenuhi bahkan melebihi kebutuhan para konsumennya.

USSEC juga antusias untuk bertemu para pemangku kepentingan bidang agrikultural di Jakarta, untuk membahas pasar kedelai serta bagaimana AS dan Indonesia bisa bekerja sama di masa mendatang. sk-012/ANTARA